Pages

Jul 26, 2013

Cara Meneran Ketika Bersalin

Sedar tak sedar, anak aku Adam dah nak masuk empat bulan dah tak lama lagi, Alhamdulillah..
Syukur atas kurniaanMu Ya Allah..

Kadang-kadang tu duk teringat jugak time2 mengandung dulu..
Kadang-kadang tu tetiba terfikir "Bestnya mengandung.. nak mengandung lagilah".

Hahahah...

Tapi kalau boleh dan secara warasnya, aku nak tunggu at least, Adam boleh menerima arahan mudah, baru boleh nak bagi dia adik.. Insyaallah..

Sebenarnya kalau ikut pengalaman aku sendiri pun, masa mengandung tu, apa yang paling ditakuti adalah masa baby nak dikeluarkan. Memang terfikir macam-macam, nak pulak Adam tu baru anak sulung, memang tak pernah terbayang pun apakah bersalin itu. Bila dah lalui..perghhh..

Memang bersalin tu proses yang banyak memutuskan urat, betul lah apa yang orang cakap sebelum ni. Pertamanya bagi aku, sebab sakit gilaaaaa. Haruslah banyak putus sana sini. Dan satu lagi, lepas bersalin ni rasa macam cepat lupa sikit. Kekadang tu ingat, lepas 5 saat lupa. Macam hanged jap. Jenuh recall suruh dia datang balik. haha... Nasib badan.. terima ajelah. huu..




Dan memang elok lah sebenarnya ibu-ibu yang mengandung, terutamanya anak sulung ni, ambil tahu mengenai cara bersalin yang betul. Apa posisi dia sebenarnya kan. Macam mana nak bernafas. Dan actually how to meneran??

Mungkin tips yang aku baca dari SINI ni berguna jugak:

Waktu Mula Meneran

Sebaiknya dilakukan setelah pembukaan lengkap berlaku (10cm) iaitu ketika kepala janin sudahpun turun ke dasar pinggul. Ia ditandakan dengan anus (dubur) mula terbuka sewaktu kontraksi.


Posisi Meneran Yang Tepat

Berbaringlah dengan lutut berlipat dan kedua kaki dibuka.Kedua tangan memeluk paha dengan cara melingkarkannya ke bawah paha. Meneran juga dapat dilakukan dengan berbaring mengiring sama ada sebelah kiri ataupun kanan.


Cara Meneran

Sebaiknya dilakukan apabila kontraksi sampai ke puncaknya. Waktu ini doktor akan meminta anda untuk menarik nafas panjang iaitu menahannya dengan mulut tertutup kemudian meneran ke arah bawah dengan memastikan punggung tetap berada di atas tempat tidur (katil). Ketika meneran dagu diletakkan di dada supaya anda dapat melihat perut anda.

Bagaimanapun ramai juga ibu hamil yang melakukan kesilapan ketika meneran. Ada yang meneran sebelum proses pembukaan sempurna. Ia akan menyebabkan berlakunya Edema (pembengkakan di mulut rahim) yang seterusnya akan menyukarkan proses bersalin selanjutnya.

Di samping itu ada juga ibu hamil yang silap meneran dengan meneran ‘di leher’ dan bukannya di perut. Mata akan nampak merah setelah bersalin dan kadang-kadang disertai dengan kebutaan sementara kerana pembuluh darah kecil di mata pecah akibat teranan di bahagian leher.

Good tips kan?

Adakah aku ikut sebijik sebijut tips2 di atas?

Jawapannya adalah TIDAK!

Sebabnya, bila contraction, aku yang induced memanglah super sakitnya.
Mana nak ingat semua step, dan tak terbuat pun -_-"

KLIK kalau nak baca cerita aku bersalin induced sebab GDM

Siap masa tu, bukaan tak sampai 10cm dah kena teran..
Kaki tah kemana, peha tah kemana..
Yang aku ingat, masa meneran anak keluar tu, ibaratnya kau menolak nyawa kau keluar bersama-sama.. huk..

Tapi seriously, pengalaman itu amat manis dan indah.
Hanya orang yang lalui je yang rasa.

Masa baby keluar, tak rasa apa.
Keluar je baby, hilang segala contraction.
Yang nak rasa pun sengal sikit masa dia tarik keluar uri, dan rasa DIJAHIT HIDUP-HIDUP.

T_T

Itu sakit ye.

Dan itu kau boleh bayangkan walaupun kau lelaki.

Ibaratnya kau amek jarum kau cucuk kat bibir kau.

Heheh..

Kepada yang bakal bersalin, terutamanya anak sulung..
GO GO GO!

ANDA BOLEH!

Nak tengok gambar bayi ketika keluar dari ibunya?
Kalau rasa tak berani tak payah scroll ye.
Amaran: Ini untuk tujuan pengetahuan.

Gambar ni aku dapat dari internet jugak.

Ready?

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
yang tak berani sila jangan teruskan
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
jangan teruskan! last warning ni.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...