Pages

Mar 21, 2013

Akibat Terlalu Membaca Pengalaman Bersalin Orang Lain

Semakin hampir dengan tarikh nak bersalin ni, semakin kerap pulak aku baca pengalaman orang bersalin dekat blog-blog.

Kadang-kadang rasa menyesal pun ada.
Menyesal kenapa aku baca. Sebab lepas tu aku takut sorang-sorang.
Emosi sedikit  tercalar lah lepas baca..huhu..
Ada tu aku siap termengalir air mata..
Ada yang buat jantung aku berdegup kencang..
Ada yang masa aku baca tu, anak aku menendang dalam perut kuat bukan main!



Tadi pun aku baca banyak blog.
Baca asalnya nak dapatkan gambaran, apa itu bersalin.
Lebih-lebih lagi aku memang dah diberitahu bahawa aku kena bersalin secara induce.

Kebanyakan pengalaman yang aku baca, memang akan cakap induce itu sakit lebih dari normal.
Pengalaman yang normal pun kata diorang dah tak tahan dengan sakit yang tak terungkap.
Induce lagilah.
Dengan proses seluk menyeluk, VE nak bukak laluan baby sampai terpekik-pekik dan ada yang hampir terajang doktor sebab sakit sangat. Ada yang meninggal.. Gulp.

Nak pulak ni pengalaman pertama aku nak bersalin.
Induce mungkin bukan pilihan, tapi harus untuk aku yang ada GDM ni.
Aku tak ada idea macam mana aku pada hari tu.
Guna epidural kah? C-section kah? Laluan bayi senang terbuka atau susah? Berapa kali nak kena seluk? Suami sempat ada kat sebelah tak masa meneran? Apa pencetus rasa sakit contraction? Macam mana contraction tu? Apa episitomi?

Macam-macam bermain dalam kepala otak aku ni.

Now aku hari-hari terbayang kondisi dalam labour room, walaupun aku tak pernah masuk lagi.
Serius terbayang-bayang, and keep imagining the pain.

Most of the bloggers akan tulis yang sakit tu tak kan ada orang yang dapat rasa melainkan waktu bersalin. Statement ini yang buat aku terfikir-fikir. Dan ketakutan.

Tu belum masuk cerita kawan-kawan ofis lagi.

Ngaaaaa... Sesetengah cerita tu boleh buat aku relief dan menambah keyakinan, tapi ada sesetengah officemate ni, dia punya cerita.. mak oii! Seram mak!

Kalau cerita kat aku je takpe, ni cerita bab-bab yang agak private dekat laki aku..kah kah kah..

Ye dia mungkin nak kongsi pengalaman, dan dia seorang yang open.. Tapi laki akulah yang termalu-malu mendengarnya..haha.. Cerita yang bagi aku, tak patut kot terlalu open dengan orang? Private kot? Layan ajelah labu.. Walaupun binimu ini biru-biru muka dengar pengalaman dia tu..


Ada antara tips aku terbaca tadi, aku tak ingat kat mana, tapi dia kata, kalau nak tenang masa bersalin, ingatlah bersalin itu bahagia sebab kita nak lepas rindu dapat jumpa si kecik yang dah ikut kita 9 bulan tu, dan satu lagi, ingatlah setiap kesakitan itu adalah penghapus dosa-dosa terdahulu..
Dan kalau kita tewas dan menemui ajal, itu adalah syahid.

Sob sob sob...


Hanya Allah yang tahu bagaimana nasib aku nanti.
Dan aku berharap aku dipinjamkan kekuatan untuk hari bahagia + seram aku tu. :D


p/s: dah dekat ni, entry asyik pasal bersalin je..hehe..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...