Pages

Jan 25, 2013

Kemalangan maut sebelum Jambatan Bukit Putus

Pagi tadi terjaga dalam pukul 5.45 pagi macam tu, dengar hujan tengah menderu-deru kat luar.
Tuhan ajelah yang tau betapa beratnya badan nak bangun dari katil kan.. tambah pulak semalam baik punya cuti..pheww..

Ingat hari ni pun nak cuti jugak, tapi bila fikir-fikir balik, ah pergi aje lah kerja.
Walaupun tak ada kelas, gagahkan jugaklah.. At least dapat jimat cuti sehari.

Bersiap apa semua, dalam pukul 7.15am macam tu kitorang pun gerak. Hujan masih berbaki, rintik-rintik je walaupun tak lebat mana. Tapi sementara aku tunggu laki aku undur kereta keluar dari porch, lembab lah jugak baju aku. Oh itu memang kebodohan sendiri. Dah tau hujan, pergi dengan naifnya berdiri kat tepi pagar. Haha. Padahal apalah salahnya aku tunggu je bawah bumbung, dia dah undur semua baru aku keluar kan? Ampunkan aje lah diri sendiri. Memang sejak pregnant ni aku ada syndrom akal tak panjang. Kui3..

Kereta memang banyak dari biasa la. Nak keluar dekat simpang traffic light taman perumahan pun lama dari biasa. Kitorang fikir sebab hujan kot. Jadi yang selalunya naik motor tu, hari ni naik kereta. Takpelah, lampu hijau. Teruskan perjalanan.

Sampai je kat Petronas sebelum Bukit Putus tu, dah perasan dah kereta macam banyak dan a bit slow.
Makin dekat, nampak ada orang ramai ramai berdiri tepi-tepi jalan. Dah terdetik dah dalam hati, ada eksiden ke apa ni?

Gambar hiasan pinjam dari blog orang


Lagi dekat, tiba-tiba nampak ada trak polis, dan ada benda-benda berterabur atas bahu jalan. Ah sudah.

"Selalunya kalau tak ada ambulance, tapi kalau ada trak polis je ni, ada orang mati ni"

Dengan yakin aku cakap kat laki aku, sambil aku jengah-jengah ke tingkap sebelah laki aku.
Sekali amek kau, nampak sekujur tubuh terbaring dah berselimut plastik hitam.

Gulp!

Menyesal jengah. Serius.

Memang aku pandai-pandai keluarkan teori tadi, tapi sebenarnya aku tak pernah pulak nampak mayat terkujur macam tu secara live sebelum ni. -_-"

Dah ketar satu badan. Sendiri tengok, sendiri seram, sendiri takut, sendiri gelisah tak tentu pasal.

"Siapa suruh kau tengok?"

Sekali kena sindir dengan laki aku daa.. aiyak.

Punya cuak, aku cuma sempat nampak motor yang remuk, dengan kereta yang bahagian depan dia teruk hancur. Cap apa motor dengan kereta tu, aku tak perasan dah.

Jalan Bukit Putus tu memang legend dengan kemalangan. Nauzubillah..
Mintak dijauhkan dari kita semua. Aku memang nak tak nak pergi balik kerja lalu situ. Dia jenis jambatan merentas bukit, dua lorong pulak tu.

Kalau dari Pilah, sementara nak sampai Bukit Putus tu, jalan dahla sempit ya amat. Selorong pulak. Belok-belok pulak. Lori lagi -_-".

Jadi selalunya orang akan menghilangkan bengang di dada masing-masing dengan pecut kat Bukit Putus tu. Kitorang pun pernah nyaris kena langgar dari arah depan sebab ada kereta bahlul memotong kat selekoh. Nasib baik tak kena apa-apa.

Jadi berhati-hatilah ye semua..
Nama tempat dia pun dah seram dah..
Take care. Drive safely. Ingatlah orang yang tersayang. Ingatlah orang lain pun ada orang yang sayang diorang. Jangan selfish di jalanraya.

p/s: Ketarnya sekejap je, sampai Pilah Perdana baik punya kayuh nasik lemak..hee. Anyway takziah kepada keluarga mangsa.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...